Tourist Stereotype I: Kuta & Sanur

WARNING: SENSITIVE POST

Tiap liburan panjang, ke Bali menupakan kewajiban. Bukan buat main tapi untuk “pulang” dan kebetulan dua tahun terakhir liburan semesteran bertepatan dengan Galungan dan Kuningan yang bikin makin wajib ke Bali buat upacara di Pura dekat rumah. Sambil liburan, banyak sodara dan temen yang minta jasa gue untuk jadi tour guide mereka selama di Bali. Sebagai orang kampung ya gue seneng aja, makan gratis, transportasi gratis, dan paling utama bisa ke daerah turis yang males gue datengin seperti contohnya Kuta. Yep, gue baru 2x ke Kuta selama tinggal dan bolak balik ke Bali. Tugas nemenin turis gampang, tinggal telpon rental mobil, nyetir kemana mereka mau (tapi kadang cuman jadi local gps yang bilang “kanan” “depan kiri” “depan satu arah” doang),  dan menikmati jadi turis di kota sendiri.

Tamu gue yang kemarin datang dari Jakarta, sodara jauh yang gayanya kekinian. Mereka minta makan di Bebek Bengil, Ubud. Lumayan, perbaikan gizi. Karena tau mau ke Ubud, hari itu gue pake jeans dan t-shirt super tipis dan belel. Pas ketemu di hotel, mereka berpakaian lengkap mau ke pantai; summer dress, tank top, dan celana pendek. Bali musim pancaroba tuh banyak angin bikin masuk angin, tapi ya biarin aja. Singkat cerita kita makan di resto tersebut, selesai makan mereka foto foto di sawah. Salah satu waiternya nanya “dari mana mba?” gue jawab “saya sih dari sini, tapi lagi nganter tamu dari Jakarta”.

“Ooh,” dia bilang “Pantes gayanya gitu.” Gue bingung sih sebenernya, kaya “gayanya gitu” like?! Waktu gue ke Kuta pertama kali taun 2011 juga ada yang nanya kaya gitu dan ngomong nya “gaya kaya gitu sih Jakarta.” WAAAAH. Apa ini? Gue mencium stereotip.

Sepulang dari Ubud, bener aja. Mobil bau kayu putih HAHAHA. Gue nganter mereka balik ke hotel di daerah Sanur. Kebetulan gue juga pengen duduk sebentar di pantai yang sepi. Staf hotel dateng ngasihin anduk dan nanya “dari mana mba?”. Ya, gue tau gaya dan physical appearance gue sangat cocktail. “saya sih tinggal di Canggu tapi ini tadi nganterin sodara dari Jakarta.” Dia mengangguk. Lanjut tanya tinggal di daerah mana, doyan surfing apa nggak, kuliah apa kerja, klasik. Sampai akhirnya gue nanya

“Bli, mo nanya nih. Kan udah lama ni kerja di hotel. Bisa ngebedain gak sih turis tuh dateng dari negara mana?”

“Oh bisa!” dia langsung jawab.

Dari gaya berpakaian, turis lokal dari Barat (Jakarta, Surabaya dan Bandung) biasanya akan memakai baju yang baru dibeli khusus untuk perjalanan ke Bali, keliatan dari warnanya yang masih bagus. Mereka juga cenderung selalu pake tank top, celana pendek, atau summer dress walaupun keadaan lagi dingin. Mungkin karena gak tau musim di Bali, taunya cuman panas sun kiss the skin. Mereka kalau pake bikini juga tanggung dan kaya orang susah. Kalau dari kelakuan, turis lokal Barat biasanya suka sibuk sama hape. Foto-foto lah, chatting, atau update status. Pokoknya harus pegang hape. Staf hotel tadi juga bilang, kalau soal hape rasanya turis Barat kaya pake lem, nempel terus sama hapenya. Bahkan kalo ngobrol juga liat hape.

Gue ngangguk aja sih. Tapi emang bener, walaupun stereotip garis keras banget. Gue sebagai orang dari Barat yaa, oke bener juga. Gue nanya lagi, “kalau turis Jepang, Cina yang asia asia gitu gimana Bli?”

Dia bilang kalau orang Asia daratan akan cenderung liburan sama keluarga besarnya atau berdua dengan pasangannya. Kemana-mana selalu barengan, kaya ikan. “Saya bisa tau siapa yang bayarin perjalanannya; orang yang sibuk nelpon atau smsan” loh kok bisa gitu? “Banyak turis Cina datang ke Bali cuman sekedar refreshing disela meeting di Denpasar. Yang bener-bener liburan biasanya cuman kakek nenek, kalau keluarga besar biasanya bapak ato om nya sibuk sama hape.” Hmm menarik ya, gue sendiri gak serinci itu merhatiinnya. Obrolan sore itu gue tutup karena harus pergi jemput sodara lain yang nginep di Kuta. Hari itu dia ngajak makan di La Planca, Seminyak. Karena pas gue nyampe dia belum siap, gue nunggu di starbucks Beachwalk.

Disana barista in charge adalah (sebut saja) Aghi. Sebenarnya gue gak kenal, cuman dia yang ngajak ngobrol gue 3 bulan lalu di Starbucks juga. Anehnya dia inget gue dan nama gue.

“Malam Mba Kadek (nama starbucks gue), mau Americano lagi?”
“Ah nggak, gue dapet vocher sbux dari Line, hehe”

Gue duduk diluar sambil ngerokok, Aghi datang buat ikut ngebakar. Rupanya shiftnya sudah kelar. Karena masih kepo soal sterotip turis, gue nanya hal yang sama ke Aghi.

“Eh Bli, bisa bedain turis dari mana gak dari gayanya?”
“Hmm, yang pasti kalo lokal dari Barat suka nongkrong di starbucks soalnya harganya pasti hahaha” bener juga.

“Gak tau ya, selama aku kerja disini sama (starbucks) Sunset Road ya gitu. Orang yang dateng kesini biasanya mau yang pasti, baik harga ato rasa. Sama kalo ke kfc ato mcd. Padahal sama aja rasanya yah, aneh. Kalo kata aku sih ya yang beli kaya ginian antara butuh rasa pasti dan buru-buru. Berarti kaya pekerja gitu atau orang Jakarta, kaya Mba nya.” padahal gue bukan orang Jakarta.

“Kalau bule gitu?”
“Kalau di Kuta jarang bule (yang bahasa ngomongnya) Inggris, biasanya India ato Perancis gitu. Ya sama juga lah, biasanyaa sih orang menengah gitu, kalau kaya mah minumnya bukan starbucks tapi itu (nunjuk Cafe Sardinia) hehe”. Beres ngobrol gue ke Harris buat jemput sodara dan langsung ke La Planca. Itu pertama kali juga gue kesana HAHAHA KATROK maaf ya :(. Isinya bule sama anak gaul lokal yang pengen update path sama ig, walaupun makanannya enak tapi penuh banget gila.

Pergi nyebat ninggalin mereka makan, gue jalan sepanjang pantai sambil mikir, bener juga sih secara garis besar yang di bilang sama Aghi dan staf hotel soal turis. Jadi inget bukunya Benny & Mice Lost In Bali. Orang luar biasanya bawa uang seadanya di kantong dan pergi jalan nyusur pantai, tanning bawa anduk dan sunblok aja. “I’m on Vacation” cenah, macam bule yang gue temui makan gelato di Sanur yang cuman bawa 50.000 hari itu, bodo amat cukup apa kaga, sementara orang Asia daratan rela meninggalkan kerjaan untuk liburan keluarga. Kalau orang Indonesia akan selalu sibuk dengan hape nya. Yep itu dia stereotip kita guys, gak into the moment dan fokus sama Internet, cmon we’re on vacation!  Seize the moment sebelum harus balik dan mulai kuliah lagi. Shit….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: