Bagus sih, cuman… :Edisi HUT Bandung

Hari ini Bandung ulang tahun! Selamat hari jadi yang ke 205 ya, terima kasih sudah mau menampung gue disini selama hampir tujuh tahun. Berat rasanya tau kalo bentar lagi bakalan ninggalin Bandung huhu. Okay, kali ini gue pengen nulis tentang beberapa hal yang gue anggap baik, cumaaaaan ya gitu deh. Oke, intinya sih gini ini sebagai bentuk protes dan curhat gue sebagai masyarakat Bandung sama sistem yang ada disini, no offense ya

Bandara oh bandara.

Sejak pertengahan taun lalu, Bandara internasional Husein Sastranegara direvitalisasi dan diekspan, katanya sih untuk kenyamanan. Emang bener sih, Bandara Husein tuh kecil banget kalau buat bandara internasional, terlebih ruang baggage claim yang cuman ada satu rel untuk SEMUA penerbangan DOMESTIK dan INTERNASIONAL. Kebayang gak sih woy, jumlah rute penerbangan selalu ditambah, dengan emblem “MASKAPAI XX MEMBUKA PENERBANGAN BANDUNG LOMBOK 3X SEMINGGU” ato berbagai promosi destinasi lainnya. Bagus sih, cuman… Ya coba dong gedein dulu bandaranya baru nambah rute baru. Kalau untuk maskapai prioritas seperti Garuda Indonesia, dapet jadwal penerbangan dan kedatangan selalu beda atau punya interfal yang cukup jauh dengan maskapai low cost, maka dari itu kalau pergi naik Garuda dari Bandung longue akan terasa kosong dan ruang baggage claim juga sepi. Coba kalo pergi naik AirAsia, Citilink, Sriwijaya, atau Lion. Aduh ruang tunggu itu berasa tempat ngantri SIM deh penuuuuuuuuh banget. Apalagi ruang baggage claim yang notabene tempat paling penting karena ya kita ngambil barang kita. Tapi untungnya sekarang udah mulai pembangungan yang bagus sih, cuman… pihak militer alot kerja sama dengan Angkasapura.

Kalian tau nggak, kalau Lapangan Terbang Husein itu kan punya AU, makanya bandaranya kecil gitu karena emang gak ditujukan untuk menjadi bandara komersil. Namun tiba-tiba jadi bandara komersil dengan rute penerbangan cukup banyak dan gak dibarengin dengan kerelaan dari AU untuk melepasnya ke pihak swasta. Flow transportasi mulai dari drop off, parkir, dan logistik semua satu jalur (karena cuman satu satunya) dan lagi kalo masuk berhubung pintu masuk dan keluar cuman satu ya jadi musti bayar, 6000. Bangke kan. Jadi kalo nyari parkir penuh ya lo gak bisa muter lo musti keluar dulu terus masuk lagi, kalo muter udah 3x ga dapet parkir yaudah deh itu 6000x berapa kali lo masuk tekor deh. Pihak AU seolah gak mau ngatur bandara mereka sendiri karena katanya “bukan tanggung jawab kami” sementara gak ngebolehin pihak swasta untuk ngurus, ya gak tau gimana ceritanya ya, ini mah berdasarkan pandangan gue aja. 

Selanjutnya adalah masalah keterjangkauan Bandara. Emang cukup terjangkau sih, cuman gini. Taksi. Taksi. Taksi. Taksi bandara tuh luar biasa monopolinya. Husein merupakan bandara komersil yang taksinya dimonopoli sama Koprasi AU. Lo tau gak kalo lo naek Blue Bird ato apapun merk taksi lo buat jemput ato nganterin ke Bandara mereka gak bakalan mau, karena pasti bakal tubir sama taksi koprasi AU. Mereka gak ngebolehin taksi lain untuk naik ato turunin penumpang, kalo bisa juga pasti supir taksi lo bilang “mbak, agak jauhan dikit ya,” bak tukang gojek kalo liat pangkalan ojek. Terus kalo lo naek taksi koprasi, lo bakalan dikasih tarif yang kurang ajar (menurut gue). Gue pernah naik taksi dari bandara ke rumah nene gue di depan Istana Plaza, kurang lebih 2 kilo-an dari bandara WHICH IS DEKET BANGET. Dengan gambaran kalo gue bawa barang banyak, naek angkot nyusahin, yaudah naik taksi paling 20.000. Dan tebak dia minta bayaran berapa? 50 ribu. Yha…. Terus gue tanya

“Lah pak, kan deket? Kenapa 50?”

dia jawab, “Emang tarifnya segitu neng, jauh deket”

karena sebel akhirnya gue bilang, “Yaudah, jauh deket 50 kan? di rumah saya gak ada orang, anterin ke Ujung Berung aja pak.” lalu dia nganterin gue ke Ujung Berung yang jauhnya ada kali 10 kilo. Pas turun gue kasih 50, “Nih, jauh deket 50 ribu” terus dia kesel. Untuk di Ujung Berung ada om gue, jadi bisa nebeng balik, kalo nggak ya bingung gue mau naik apa baik sambil bawa barang banyak. Anyway intinya, kaya mereka tuh ngambil keuntungan luar biasa besar dan membodohi wisatawan, untung cuman gue yang orang lokal bisa ngeles ato marah-marah, lah kalo yang dateng turis luar ato domestik? Mungkin itu jadi pengalaman gak mengenakan untuk mereka yang bikin mereka males maen ke Bandung, iya gak? Karena buat gue itu nyebelin banget tuh orang kaya gitu. Semoga dengan pembangunan yang sekarang ya, bisa berkembang dan lebih teratur. Yuk doakan saja.

Go-jek vs Ojek Pangkalan

Udah dua bulan terakhir abang gojek tubir sama ojek pangkalan di sekitar Bandung. Gak jarang gue liat spanduk “GOJEK DILARANG MASUK KAWASAN KOMPLEKS” atau “GOJEK DILARANG MENJEMPUT PENUMPANG”. Karena demi keselamatan dan kenyamanan penumpang, abang gojek suka gak pake helm gojek dan jaket gojek. Awal bulan Agustusan, abang gojek masih suka bilang “maaf mba ya, gak pake jaket sama helm, soalnya lagi ribut sama ojek pangkalan, ini mba maskernya.” Ya gue tolerir sih, dari pada gue babak belur dipukulin ojek pangkalan yang ternyata geng motor gimana? Ya mampus deh. Awalnya gue kaya selo gitu sih karena untuk kebaikan kita juga. Bagus sih, cuman…. lama kelamaan makin banyak spanduk anti gojek dan semakin lumrah juga bagi abang gojek untuk gak pake helm ato jaket, bahkan sering gak nawarin masker. Kalo soal masker ya gue gapapa karena santai gitu loh Bandung kan adem, cuman yang gue bingung itu adalah, bukannya nawarin masker adalah prosedur? Kalo gak pake helm dan jaket bukannya juga at least ngomong “maaf mba gak pake jaket/ gak pake helm.”

Enaknya pake gojek kan sebenernya karena helm yang dia punya itu helm gojek, kita dikasih hair net (karena helm suka jijik), dan nyaman aja. Tapi dengan kaya gini apa bedanya sama abang ojek pangkalan yang gue bisa sms “Kang, besok ke rumah ya jam 7.30, anterin ke kampus”? Bedanya yang satu mah tarif flat yang satu mah “kumaha jarak neng, mun ka antapani mah 60.000 dan teubih”. Gue merasa jadi less comfortable aja sih. Gue suka pake gojek karena awalnya presepsi gue adalah aman karena pake helm dan helmnya wangi. Lah ini, sekarang pake helm dari abangnya yang well… Gak tau bekas penumpang gojek lainnya apa bekas siapa. Kebetulan gue nanya temen gue yang kerja di gojek, katanya emang yang lamar jadi driver itu banyak banget sementara jaket dan helmnya belon dateng. Haelah, Nabila Gardena aja yang diendorse gojek aja udah punya jaketnya, masa rider yang jadi ujung tombak gojek belon dapet? Walaupun gojek nggak kehilangan esensinya sebagai “ojek for everyone in need” tapi menurut gue jadi melenceng dari SOP awalnya. Apalagi semenjak tubir abang gojek Bandung.

Angkotku lama ngetemnya

Ada hal yang perlu lo tau, jarak dari rumah ke kampus gue itu sekitar 2 kilo-an. Tapi musti 2x naek angkot. Kalo gue pake motor ato mobil ato ojek ada kali rumah kampus 7 menitan (tanpa kemacetan pagi hari ato pulang kantor). Tapi karena gue mahluk rasional, merasa kalo nyetir mobil buang bensin karena rumah gue deket banget dan kalo pake motor gue gak punya motor jadi yang paling rasional adalah untuk memilih menggunakan angkot. Yeah hidup ke kampus naek angkot. Kalo tanpa macet, harusnya selama-lamanya macet itu 12 menitan udah nyampe gerbang depan + jalan 5 menit udah nyampe kelas. Asumsinya kalo kelas jam 1 ya cabut jam setengah 1 juga masih bisa laya. Angkot di Bandung juga udah makin trendi, wajib ada tong sampah dan ada beberapa angkot yang ada wifi dan casan. Iya guys, wifi. Kalo ke Bandung cari angkot yang ada TV dibelakangnya, iya itu ada wifinya guys. #Bandungjuara #nuhunkangemil. Bagus sih, cuman… dengan kenyamanan kaya gitu kan niatnya untuk mengurangi volume kendaraan pribadi, supaya orang-orang hedon yang ngekos dan bawa mobil/motor ke kampus, orang yang jijik-an naek angkot bisa merasa lebih nyaman dalam berangkot ria, nah masalahnya ini kenyamanan bukan ada dalam bentuk fisik angkot itu sendiri tapi aduhai akang, ngetem teh meuni lami lami teuing atuh. Da rejekimah dicari lain ditunggu ari aa….

Ngetem terekstrem yang pernah gue rasain adalah 20 menit. ANJING GOBLOK LAMA BANGET KAMPRET. Tainya pas gue turun dan ganti angkot, doi malah cabut. Bangsat. Terus gue naek angkot lain NGETEM JUGA. Duh gue sial amat ya hari itu. Nah tapi gak cuman hari itu, ternyata emang rata-rata berdasarkan pengalaman gue, angkot di Bandung dengan trayek dekat-menengah itu ngetem 5-15 menit. Gila ya… Dia gak tau aja kali dosen gue gak mau tau gue telat karena apa, yang penting gue telat = ga boleh masuk, padaha gue berangkat udah sejam sebelum kelas. EEK EMANG. Duh, sebenernya ada gak sih undang-undang yang mengatur tentang seberapa lama angkot ngetem? Kalau dipikir-pikir ya, yang bikin naek angkot gak nyaman itu bukan fisiknya ato orang yang naeknya bawa ayam, sayur, ato apa (karena gue ok ok aja sama yang kaya gitu toh gue trayeknya pendek) tapi masalah ketepatan waktu tiba angkot itu. Ya emang sih, orang transportasi kita yang udah ada jadwalnya aja masih suka ngaret ato telat (re: KA), bahkan lucunya mereka kalo tiba lebih awal pake pengumuman dengan rasa bangga. Kaya dude, mau lebih cepat 30 menit dari jadwal juga tetep aja Bandung — Surabaya 14 jam… Padahal jaraknya sama kaya Paris —Marseille. Ya gue gak nyamain Prancis sama Indo, ini kan konteksnya ketepatan waktu bukan kemajuan dibidang teknologi dan ekonomi. Ok, balik lagi ke angkot, masyaallah… Gue harus apa, takutnya kalo gue bilang “kang, udah atuh nyetemnya” gue malah dinyinyirin dan senggol bacok, kan as i said before Bandung mah muka doang baik aslinya mah senggol bacok u ded men.

Sebenernya tulisan ini udah ada di draft lamaaa banget tapi baru dipost hari ini bertepatan dengan hari jadi kota Bandung. Bandung oh Bandung, sumpah ya lo tuh keren banget, you know what kalo di kampus ya Bandung is that anti-mainstrem cool kid that doesn’t even realize she’s cool. Junior bilangnya “Aduh, kak Bandung keren banget sih” ato “Ndung, maneh edan kieu euy” terus Bandung cuman jawab “naon ari sia” sambil makan cilok…. tapi tetep keren. Selamat hari jadi yang ke 205 Bandung! Jaga terus atmosfirmu, karena udara ini yang membuat semua terlihat artsy dan jenius disini. Edan euy Bandung.

Picture: Taken from Yuris Mulya Saputra’s facebook album.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: