Ranah Indie: Musik, Adibusana, Dan Masyarakat Hipster Hitz

Waduh kaya judul paper aja neeeh, kalem kok ini nggak serius banget, cuman agak bikin kalian kontemplasi. Ngomong ngomong udah lama banget yak nggak nulis di blog ini. Terakhir sih bulan September, wooo almost setaun maafkan yak. Mungkin kenapa gue jarang nulis adalah karena gue nulis juga di platform lain yaitu di Roi Media. Sebenernya nggak seberapa sih cuman yak bahasan yang pengen gue bahas belon ada yang penting-penting amat. Semenjak lepas dari per-ask-fm-an juga jarang ada pertanyaan yang memikat untuk dijawab, kalau ada pula terlalu kontroversial. Maklumlah anaknya emang agak males cari tubir sama orang di internet. Oh ya, ini bakalan jadi postingan agak panjang, kalau males bacanya ya scroll aja kebawah terus baca intinya, sama aja kok. Tapi kalo gabut ya baca aja dari pada coli (astaga!)

Anyway, gue kepikiran untuk menuliskan tentang ranah indie Bandung, sebelumnya gue pengen ngasih tau kalau gue sendiri bukanlah seorang yang expert dibidang indie sendiri but that brings me ke alasan kenapa gue menulis ini. Sudah hampir setahun gue kerja di Roi yang notabene termasuk salah satu media yang terkenal di Bandung, ya terkenal di kalangannya…. HAHAHA maaf bapak pemred 😦 Dari Roi juga gue sangat terbantu untuk mengetahui ke-edan-an Bandung sendiri. Tahun lalu (2015) gue mendedikasikan diri gue untuk nyemplung ke dunia ala-ala indie Bandung gitu karena gue sendiri tau kalo gue nggak terlalu hedon dan hitz buat jalan sama geng clubbing he… Ya pendek cerita, setelah hampir setahun berenang-renang di ranah ini, gue merasa mulai paham kenapa orang-orang cenderung memilih hiburan indie ketimbang konvensional (atau mainstream kalo kata hipster mah), jatuh bangun musisi lokal, dan serentetan prestasi yang ngga dilirik media mainstream.

Ada beberapa hal yang bikin gue tercengang akan ranah independen salah satunya kerasnya dunia per-rekording-an. Ya, emang pasti mayoritas dari musisi yang kita liat sekarang ngeband dari jaman kuliah atau mungkin SMA lalu tiba-tiba inisiatif “bikin band yuk, nu nyaah!” dan jadilah band-band yang tampil di microgigs macam An Intimacy, Bisik-Bisik Tetangga (iya promosi acara gue), Mulyono, dan acara kampus “hipster” lainnya. Namun dibalik semua itu ada keringat dan usaha susah payah untuk menghasilkan CD yang nyatanya masih di-rip juga sama kalian hipster kere yang cuman mau gaya. Dalam CD itu pula terdapat waktu yang harusnya dipake buat bikin skripsi atau bikin kerjaan tapi sayang malah dipake kabur buat ke studio rekaman alhasil ya nunda lagi deh lulusnya satu smester. Berangkat dari hal ini lah gue mulai membeli CD original dari band lokal, tepatnya Oktober 2015 pas Barasuara main ke Bandung di acara Musca-nya HTH. Barasuara merupakan artis indie Indonesia pertama yang gue beli CD-nya dengan alasan kualitas tentunya dan juga reputasi mereka yang lagi naik-naiknya waktu itu. Semenjak itu ada kepuasan sendiri setelah membeli album atau EP para musisi, kenapa ngga? Harganya murah kok berkisar 30 ribu sampai 50-an paling mahal, buat gue itu uang makan gue harian kok. Semakin gue masuk kedalam hutan ini kaya makin banyak permata yang gue temuin (APAAN SIH IH CHEESY ABIS), tapi beneran nyet. Asli, lama-lama mikir kaya “Duh, Barasuara… Bagus banget emang tapi banyak kok artis serupa yang lebih bagus cuman nggak keangkat aja sih”. Dengan berbagai alasan, mungkin emang musiknya nggak banyak yang dengerin karena emang kualitas rekamannya (bukan lagunya ya) masih ala ala live record soalnya murah, belon dapet record label (ato nggak ada yang cocok), dan nggak dapet panggung!! (makanya banyak micro gig, yes BBT hore~). Setelah Barasuara lalu mulai Elephant Kind dan Sigmun yang ngeluarin album diakhir 2015 makin-makin semangat untuk “mendukung bisnis lokal”.

Ngomongin soal bisnis, di awal tahun 2016 ini gue entah mengapa keseret-seret ke dunia bisnis dan tiba-tiba jatuh ke dunia start-up yang berafiliasi dengan banyak industri lokal. Ditambah lagi sidang kolokium gue yang membahas hubungan sektor bisnis adibusana di Bandung dan kaitannya dengan MEA 2015(ini beneran judulnya). Dari sana gue melihat jatuh bangunnya sebuah bisnis rintisan hingga jadi salah satu brand yang cukup terkenal. Di satu kesempatan gue diundang ke private launcingnya NIION, salah satu brand tas ternama di Bandung. Hari itu mereka kaya ngeluncurin website baru dan kantor baru mereka, ditambah sedikit sesi curhat tentang bisnis yang mereka jalanin. Hal umum kaya ditipu vendor, salah vendor, anggotanya pada sibuk, dan alasan-alasan lain bikin launcing terus ngaret. Begitu juga dengan brand kenamaan macam Bro.do atau start-up nya geng SBM di ganesha sana, semua ada jatuh bangunnya. Daaaaan, yang lebih sedih adalah dillema. Ya technically ini bukan istilah yang tepat sih, tapi well gue menyebutnya dillema. Yaitu ketika sebuah brand start-up itu ya well mulai merintis bisnisnya pasti akan bicara tentang kualitas dan kepercayaan yang kadang lebih susah dirintis ketimbang produksi barangnya. Ketika melakukan market research berbanding beneran jualannya, ketika bikin desain berbading dengan ketemu abang vendor kurang skill. Alhasil sering kali produk-produk lokal kita ada “diambang”, banyak orang menengah keatas yang meningan beli CAT ato Timberland asli ketimbang beli merk lokal yang well harganya murah sih tapi berkualitas nggak? Tau tau baru sebulan pake solnya udah lepas dan kulitnya udah alah rebek lah. Sementara di kasta lain (seperti mahasiswa ingin gaya, para remaja alay, dan si nggak mau rugi) lebih milih sepatu ala-ala beli di Cibaduyut (yes rela jauh jauh), ke gedebage, or else pasjum yang deket kampus. Yes tiap jumat barang baru!! Kadang suka kasian sih tapi ya BODO AMAT. Nggak deng, namanya juga bisnis.  

Mungkin kita harus berterima kasih kepada anak-anak hipster hitz (yang selanjutnya kita panggil “HH”) kota Bandung yang membuka pasar kastemisasi. Yang gini-gini itu menginisiasikan banyak tuh market-market yang di TSM ato PVJ itu, dan yess ini menjadi salah satu pendongkrak usaha juga. Terima kasih masyarakat HH!!!

Oke, balik lagi ke soal musik. Begitu pula di dunia musik, udah mulai naik tuh yang namanya atensi dari masyarakat HH ini. Bukan dengan bermunculan microgig tapi bermunculan acara dengan sponsor rokok yang adaaaaaa aja tiap minggu. Bahkan nanti tanggal 28 Mei bakalan ada DUA acara GIG di SATU JALAN YANG SAMA dengan artis edan-edanan yang disponsori oleh dua brand rokok berbeda. Yes, UrbanGIG Mods Mayday dan Acreate edan edan edan. Gratis lagi dua-duanya. Bagus lah, Bandung banyak acara yes kota kreatif yes #nuhunkangemil yes! Nah disini deh mulai bertanya-tanya, kenapa sih… Kenapa sekarang banyak peluang untuk bikin event kreatif (apa dari dulu emang gini, guenya aja yang nggak tau). Mungkin neeh, asumsi aja ya karena jenuh lah. Lo nyalain TV ya nonton Tukang Haji Naek Bubur lagi, Srigala Ganteng Srigala, acara musiknya ya eDan lagi kotak masuX lagi yang nampilin artis nggak jelas, untung ada Acara Indonesia Pagi dan Musik Dimana-mana di Televisi Masa Kini tapi ya tetep aja bukan segmentasinya. Lagian anak-anak era Z dan telekomunikasi pada nonton TV apa? Bokap gue aja yang lahir taun 65 nggak pernah tuh nyentuh tv kecuali buat maen PS. Nyokap gue juga malah asyik sama laptopnya nonton DOTS sambil bersimbah air mata dan kadang ketawa keras banget. Selain itu gignya emang makin banyak sih, tapi yang gue rasa apresiasinya masih sama aja tuh soal beli rilisan fisik. Kita lebih oke sama yang gratis, all hail Free Spotify! Tapi beneran deh teman teman.

Jadi intinya sih gue ingin sekali membuat gerakan macam #DukungLokal begitu loh, nggak bukan kampanye beneran yang harus dilaksanain terus di post di IG ato apa. Cuman ya gerakan untuk diri sendiri aja. Bergerak di ranah Indie itu emang keren keliatannya tapi kadang nggak sebanding juga sama bayarannya dan terkadang itu pula kelebihannya kenapa banyak gig, ya karena mereka murah. Dikasih konsumsi sama uang transport aja udah seneng bandnya bisa maen. Indonesia harus berhenti membudayakan “Kan Temen, hehe” untuk mendapatkan karya “temen” itu.

“Eh, lu bikin album mau dong gratisan, hehe kan temen! Band lu juga belon terkenal kan!” PALE LU! Lo nggak tau pengorbanan dia untuk 8 lagu dalam CD yang lo pengen secara gratisan itu.

“Wi, manggung lo? Mau dong backstage pass nya, acaranya bayar sih ehehe” terus kontribusi lo ngapain ketika dia manggung? Fotografernya? Nulis publikasinya? Kalo cuman mejeng doang di media pit sih aelah nggak guna.

“Katanya lu baru buka bisnis ya? Boleh dong gue endorse hehe” gila apa ya, followers instagram lo aja nggak nyampe 500 minta endorse, siapa yang liat nyet? Emak lu? Barang yang dibikin sama mereka itu nggak main-main loh, meskipun harganya cuman 80 ribu tapi mereka juga harus mikir BALANCE NGGA, YA ALLAH AKUNTANSI, untung rugi dan lain-lain. Bisa-bisa usahanya bangkut karena 18 temennya yang followers ig nya kurang dari 500 itu pada minta endorse, sedihnya nggak pernah dipublikasiin juga, hadeuh…

Nah, teman-teman yang udah kuat baca sampai ini, ayo dong! Bantu rekan-rekan kita untuk juga ikut sukses. Mulai dari dateng ke gig sampai beli rilisan fisik mereka. Harganya nggak semahal artis ibu kota atau artis luar kok, EP berkisar antara 25 ribu sampai 40 ribu sementara album 30 ribu sampai 80 ribu saja. Kalau sudah mulai cinta dengan industri lokal bisa naik level ke vinyl cuman ya, gue lom mampu aja sih. Jangan nyusahin juga ehehe. Mulai juga beli produk lokal, dari beberapa fest macam Local.Fest, Look.Fest, Trademark atau lain lainya. Meskipun harus (mungkin desek-desekan) cuman mereka menjual barang-barang oke punya kok! Yuk #DukungLokal supaya karya kita, usaha kita, dan masyarakat kita juga makin bersaing.

Udah ah buset kaya postingan fan page di Facebook. Oh ya btw ini featured image nya diambil oleh Haruka F, F nya untuk Fotograferkonseryamayanlah. Jadi kalo nanya nama panjangnya Haru siapa ya Haruka Fotograferkonseryamayanlah. Oh ya kalo mo liat yang laen bisa cek Instagramnnya.

Advertisements

One Comment

Add yours →

  1. Sebetulnya “maraknya” gigs bisa bikin antusias orang juga turun, Al. Atau dengan kata lain, sepi penonton. Lu kalau tau jadwal Barsur maen di Bandung bulan ini ada 3, pasti milih salah satunya yang bisa lu sempetin. Orang laen juga gitu. Coba lu inget taun 2000an deh, di mana cuma beberapa gigs yang bisa digelar dengan line up wah. Animo penonton tinggi, karena itu satu-satunya momen mereka bisa nonton.
    Gigs sekarang gue rasa cuma soal perputaran uang dan penegasan eksistensi satu komunitas. Gigs yang pure ngangkat band ya gigs kolektif, yang untuk publikasi aja mereka dibantu rekanan. Dan itu sulit ngedatengin penonton di atas 50an malah. Tapi balik lagi ke basic, kabeh ge aya plus minus. Banyaknya gigs bisa bikin kita yakin kalau “skena ini hidup dan berkembang pesat”.
    Soal #IStillBuyCDs (seperti kata shutterbeater.wordpress.com), kadang kita yang terlalu ingin membantu promosiin karya orang juga jadi bumerang sih. Share sana-sini. Jadinya semuanya bisa didengar di mana aja. Nggak perlu lagi kan beli CD yang pada intinya untuk mendengar karya mereka? Soal koleksi mah balik lagi ke strata sosial sih. Kalau kata gua mah.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: